Ternyata benar, baru niat sudah dicatat

Saya lagi baca buku Notes From Qatar 2 yang ditulis sama Muhammad Assad. Ya, emang agak lambat sih kecepatan membaca saya kali ini, udah hampir sebulan tapi belum selesai juga. Never mind. Intinya, memang buku yang bertujuan untuk memotivasi ini, udah berhasil nempel di kepala, pastinya untuk beberapa cerita, ya. Salah satunya adalah bagian “Sedekah Super Story” yang mau gak mau, bikin saya mikir buat jadi rajin sedekah.

Begini ceritanya. Jadi, hari Jumat kemaren, saya udah niatin banget buat sedekah. Duit di dompet tinggal segitu-gitunya. *tabu untuk menyebutkan nominalnya* *yah, kira-kira 10 koma lah, tanggal 10 udah koma, haha* *gak lucu, ya* *maaf* Laluu, saya coba nyari orang yang emang udah beberapa kali saya sedekahin, bukan riya, bener deh. Trus, karena hujan, dan orang itu biasanya standby di pembatas jalan sekitaran Dago, jadinya hari itu saya gak berhasil ketemu dia. Tapi, beneran, di hari itu, saya udah niat banget buat sedekah.

Setelah itu, saya melanjutkan perjalanan saya ke Jakarta. Ya, ada beberapa keperluan yang harus diurus. Memang, akhir-akhir ini, saya selalu kesulitan mengatur masalah keuangan. Antara uangnya yang terlalu sedikit untuk diatur, atau pengeluaran yang gak beraturan. Hehe.

Sampai-sampai, saya sudah sampai pada titik di mana, “liat besok aja, deh”. Ada uang ya makan, gak ada uang, ya, minjem. Hehe. Atau mungkin gak makan. Padahal, sekarang masih tengah bulan.

Pasti banyak yang gak percaya, kan. Gapapa kok.

Nah, lanjutannya adalah, pas mau pulang balik ke Bandung, sempet juga tuh bingung. Gimana ngisi bensin, gimana bayar tol. Lagi-lagi, gara-gara kebiasaan pasrah, liat ntar aja. Tiba-tiba, seorang ibu yang memang sedang menjadi rekanan saya membayar sejumlah uang yang sepertinya sudah seharusnya saya terima, tapi dalam nominal 3x lipat. What?! Bukannya gak bersyukur, dikasih uang segitu, pasti saya langsung nanya dong.

“Kok banyak banget, Bu?”

“Yaudah, gapapa ini buat kamu”

“Ya, Bu, terima kasih banyak”

(Dalam hati, saya gak mungkin cerita kesulitan ekonomi saya ke Ibu tersebut.)

Sederhana sih, ntah kebetulan, ntah memang sudah rencana Allah. Tapi saya selalu percaya, kalau gak ada yang kebetulan di dunia ini. Pasti Allah sudah menggariskannya.

Intinya adalah jangan pernah takut untuk kehabisan uang karena sedekah. Dari pengalaman saya, baru niat aja, udah diganti berlipat-lipat oleh Allah. Toh, tabungan kita yang sesungguhnya adalah sedekah-sedekah itu, kan?

Setelah dapat uang beneran dalam jumlah yang gak saya duga, saya gak lupa kok untuk sedekah beneran. Semoga kebaikan selalu bersama kita. Amin.

2 pemikiran pada “Ternyata benar, baru niat sudah dicatat

  1. wooo. denya baru dapet duit. bagi! wkwkw.

  2. Yah, ketelatan gue. Baru baca… Brrrr

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s